LunMay

skrinsyut @lunmay

Kupikir, jika benar gagal aksesnya halaman twitter @LunMay adalah karena dihapus oleh pemiliknya, Luna Maya, maka hal ini adalah tindakan yang paling tepat yang bisa dilakukan di saat-saat ini.

Meski barangkali hal itu tak bisa mengurungkan niat PWI Jaya seksi infotaintment untuk membawa kasus ‘komentar pedas’ tentang infotaintment dari akun twitter tersebut ke ranah hukum, namun setidaknya hal itu membuktikan bahwa Luna Maya punya niat untuk meminta maaf terhadap apa yang telah ia katakan dan semoga memang demikian.

Akan tetapi, terlepas dari itu semua, secara pribadi aku berkomentar bahwa tindakan untuk mem-posting tulisan:

“Infotemnt derajatnya lebh HINA dr pd PELACUR, PEMBUNUH!!!! may ur soul burn in hell!!…”

pada Selasa (15/12/2009) di Twitter/LunMay adalah sesuatu yang tak bisa dibenarkan sama sekali.

Adalah benar bahwa Luna Maya, kamu, aku dan kita adalah manusia biasa yang boleh jengkel terhadap infotaintment atau terhadap apa saja yang memang dirasa menjengkelkan. Tapi mengutarakannya dalam kata-kata yang tak sepantasnya diucapkan terlebih di ranah publik, meski bisa menyelesaikan kejengkelan tapi di satu sisi justru akan membuka peluang masalah baru yang bisa dimunculkan oleh pihak lain yang terkait.

Kasus ini, dan demikian juga halnya dengan banyak kasus yang mempersengketakan statement seseorang/kelompok di dunia maya semoga bisa menjadi guru terbaik bagi kita untuk menyadari bahwa bagaimanapun juga, meski kita memiliki kebebasan untuk berekspresi dan berpendapat, namun lebih daripada itu, kenyataan bahwa kebebasan tersebut berkelindan dengan kebebasan berekspresi dan berpendapat orang lain, adalah sesuatu yang harus dihadapi.

Bebas yang bertanggung jawab lantas menjadi kunci bagi setiap orang untuk tetap eksis di dunia 2.0 ini. Tiada lain!

Selamat berakhir pekan!

66 komentar… add one

  • fekhi 19 December 2009

    Ah… buat aku kejadian ini jadi rame kan karena seorang Luna.
    Padahal orang-orang yang bukan Luna maki2nya bukannya lebih dahsyat? :D
    Sedikit tidak adil bagi orang yang sudah dikenal tidak dapat mengekspresikan emosinya di akun pribadinya sendiri. Kalau memang konsumsi umum, ya toh yang lain juga pernah berlaku seperti Luna. Tetapi kenapa harus Luna yang kena? Sama seperti kenapa harus Prita yang kena?

    Infotainment menempuh jalur hukum? Rasanya juga sikap kekanak-kanakan. Di luar negeri kasus begini ya gak pernah sampe dimasukin ke hati, papparazi cuek aja. Memang mereka tahu kok pekerjaan mereka itu nyaris sama dengan pembunuh hehehe… Jadi apa yang harus dituntut ?????

    • fekhi 19 December 2009

      Oh ya bukan bela2in siapa2 komentarnya.
      Tetapi bagiku, media dan pesohor itu sudah sejatinya berperang sejenak berdamai kemudian. Ada kisah begini juga infotainment seneng.

      Soal bebas yang bertanggung jawab itu akan menjadi sulit bila kita sudah tidak puas terhadap kinerja seseorang. Yang seharusnya hanya umpatan biasa (pelacur dan pembunuh itu umpatan biasa kan, sejajar dng a*u, t*i, dll Itu kata orang yang suka mengumpat loh hehehe) malah jadi dibesar-besarkan. Jangankan infotainment, presiden pun banyak dimaki di forum bebas, tapi gak pernah menempuh jalur hukum :) Makanya aku tadi bilang kalau infotainment sampai ke hukum dan mengambil dasar UU ITE segala, lucuuuu banget ^_^

    • Donny Verdian 19 December 2009

      Paragraf pertamamu itu rada ambigu menurutku…
      Terlepas dari artis atau bukan ya tetep melawan bukan dengan misuh keras banget begitu… (aku bukannya sok alim, tapi so far aku meski misuh tapi tetep mikir mana yg berpotensi bermasalah mana yang nggak). Oh ya, letak ambigunya adalah kamu memperbandingkan Prita dan Luna padahal di kalimat awal kamu bilang Luna itu ‘karena seorang Luna’. Lantas pertanyaanku, ‘karena seorang Prita’ juga dong? :))

      Kalo aku jadi infotaintment, aku memang tak akan menempuh jalur hukum, tapi aku akan ngomong ke Luna bahwa sebenernya masalah ini bisa ditempuhkan ke jalur hukum karena ada perangkat (UU ITE) yg melandasinya terlepas kontroversial UU ITE itu sendiri lho ya :)

      Presiden sepertinya tak pernah dimaki dalam umpatan2 begitu ya.. kalo ada mungkin juga dia bakalan nuntut. Mau coba? :))

      • fekhi 19 December 2009

        Kurang menjelaskan sehingga terasa mencampuradukkan hehehe…
        Maksudnya, dari sekian ratus juta orang yang memaki dari cara halus sampai kasar, hanya segelintir yang sial hehehe…

        Presiden banyak dimaki juga kok, terlepas dari kasar atau tidaknya, tetap mencemarkan nama baik. Tetapi presiden kita untung tidak lebay seperti wartawan yang mengaku2 mengangkat kebebasan jurnalisme hehehe…

        • felix 19 December 2009

          kebebasan jurnalis tetep mesti di atur ulang tuh.
          kayanya terlalu bebas :D

  • Ale 19 December 2009

    Berhubung aku gak pernah ngikutin berita, ya aku baru ngerti kasus ini Don. Terus, tak baca deh beritane. Setelah tak timbang timbang, aku pendukung Luna Maya nya.

    Kalau seorang artis selalu diharuskan untuk bebas bertanggung jawab, kenapa kebebasan press sendiri jadi sepenak udelnya sendiri? Termasuk gosip gosip gak jelas.

    Aku juga bukan penggemar wartawan / journalis walau gak bisa disangkal karena jasa mereka kita bisa tau kejadian disekitar kita; tapi tetap saja, seringkali mereka jadi semena mena, kayak anak emas seorang raja. :)

    Adalah kepuasanku kalau aku ngeliat gimana seorang artis / rockstar meninju seorang wartawan wakakaka, walau aku mungkin gak punya nyali segede itu, tapi LunMay ngelabrak para pengganggu privacy kehidupan mereka, aku acungi jempol hehehe.

    • Donny Verdian 21 December 2009

      Aku mending meninju ketimbang ngata2in di twitter, Ale :)

      • Ale 22 December 2009

        Woh, benarkah? Jangan lupa kalo kamu sendiri adalah seorang wartawan lho pak, wakakaka.

  • Ifa / eefa 19 December 2009

    Sebegitukah kebanggaran jenggot ya para wartawan infotainment.. padahal kalo di pikir2 berita infotainment itu banyak yg ndak penting lebih banyak ghibahnya. Kalau di agama saya ghibah/ngomongin orang itu dosa. Padahal wartawan sendiri bisa lho , dituntut dengan Pasal 27 ayat 3 UU ITE, karena telah menggangu privacynya sama aja melakukan perbuatan yg tidak menyenangkan :D
    IMHO

    • Donny Verdian 21 December 2009

      Mudahnya begini, kalau memang artis yang dibikin beritanya ‘miring’ di infotaintment itu nggak suka, harusnya mereka langsung menuntut straightly…
      Nah, kalau mereka nggak nuntut brarti kan ada pembiaran dan barangkali hal ini disengaja untuk menaikkan pamor si artis itu sendiri?

  • Ayu 19 December 2009

    Aku gak ngikutin berita indo lagi (marai emosi biasane soale) ada apa toh? luna maya misuh2 di twitter?kapan? baru aja? tiru2 Chris Brown yah? (ini aku ngikutin malahan hahaha) misuh2i walmart?

    Luna maya mau dituntut sama infotainment..yg mana? semua bersatu?
    walmart aja adem ayem kok :P

    resiko jadi public figure ya gitu lah harus selalu jaga tingkah laku dan omongan, wajarlah itu sudah satu paket dengan ketenaran. jadi kalo seleb berbuat sesuatu terus heboh ya wajar. paparazzi hidup dari seleb..seleb juga jaman sekarang kalo gak diberitain oleh para paparazzi daya jualnya berkurang..ya sama2 dapet keuntungan sih kalo menurutku. makanya udah tau gitu para celeb lah yg harusnya bisa jaga omongan dan tingkah laku kalo gak mau diberitain macem2..ya gak?

    don, ngomong2 kamu tau gak ttg libel law di england… skrg sedang di exploit habis2an oleh para law firm untuk sue magazines or newspapers, jadi sebentar lagi bakal hilang tuh kebebasan pers di uk…aneh yah…uk surga utk sue mereka…sampai berlomba2 dari luar uk pun pergi ke pengadilan di london. baca deh, menarik.

    sori kalo formulasi ngaco…udah ngantuk…midnight nih…tp masih diajak chatting ma sodaraku :)

    • Donny Verdian 21 December 2009

      Hehehe eropa kayaknya memang semakin aneh dalam bertata negara ya, Ayu :)
      Mending kamu balik Indo deh, bergelut dengan isu2 ringan nan menyenangkan :)

  • Chandra 19 December 2009

    Infotainment dan Luna Maya ya?
    Hidup Luna Maya! :))

  • alfred 19 December 2009

    sebuah komentar dari seorang mantan artis (baca bassist) nya CrossBottom, hehehehehehehehehe

  • Albert 19 December 2009

    Gara2 kasus ini saya jadi penasaran dan kemudian nyari Kode Etik Jurnalistik. Ada yang pernah baca? Mungkin akan menarik bila Luna juga baca :)

  • Albert 19 December 2009

    Oh ya, sekedar nitip link Kode Etik Jurnalistik.
    Menarik untuk dibaca, terutama pasal 2 dan 9 :)

  • boyin 19 December 2009

    wah gaya ngomongnya udah kayak gitu kira2 saya bisa prediksikan kalo terjadi perkawinan dengan siapapun..pasti gak akan bertahan lama..terlalu kasar buat ukuran wanita.

  • pushandaka 19 December 2009

    Saya juga menyayangkan cara yang ditempuh Luna untuk menyampaikan kejengkelannya. Tapi, wartawan pun seharusnya introspeksi diri. Ndak cuma 1 orang yang pernah bermasalah dengan mereka.

    Dan yang lebih disayangkan lagi, mereka melaporkan Luna dengan memakai UU ITE sebagai dasar hukum. Dulu, mereka termasuk pihak yang mengaku anti dengan keberadaan UU ini. Tapi sekarang, mereka malah memanfaatkannya. Ndak konsisten.

    Kedua belah pihak harus introspeksi. Mereka saling membutuhkan. Walaupun saya ndak terlalu peduli tentang kasus selebritis. Hehe!

    • Donny Verdian 21 December 2009

      Ya, saya setuju.. makanya, itu smua perlu diselesaikan dalam porsi yang tepat

  • annas 19 December 2009

    belum terpikir sebelumnya, kalau wujud sli lunmay begenong

  • geblek 19 December 2009

    untung saya bukan orang terkenal, jd maki makipun ndak ada yg tau hax hax hax

    • Donny Verdian 21 December 2009

      Hehehehe… eh tapi jangan salah, siapa tahu Anda justru akan ngetop kalau memaki-maki? :))

  • Cara Membuat Blog 19 December 2009

    Artis dan infotainment berseteru bukanlah hal yang aneh di dunia hiburan. Masing-masing pihak mempunyai kepentingan yang berbeda. Namun apabila ditelusuri lebih jauh, mereka adalah dua pihak yang saling membutuhkan.

    Ketika hal seperti ini terjadi, alangkah bijaknya apabila masing-masing pihak berpikir jernih dan mengutamakan perdamaian. Demi mencari solusi yang akan sama-sama menguntungkan. Namun hal ini juga bisa jadi peringatan untuk lebih bijak dalam bertutur di dunia maya.
    Cara Membuat Blog

  • oglek 19 December 2009

    kadang-kadang orang lepas kontrol, termasuk artis. Hanya saja mestinya Luna tahu kalo dia itu seleb dan diikuti banyak orang

  • riFFrizz 20 December 2009

    baru tahu kalau lunmay punya twitter

  • zee 20 December 2009

    Yah udah stress kali dia ya.
    Bebas bertanggung jawab harusnya, tapi dengan menghapus akun nya sebenarnya dia melarikan diri.

    • Donny Verdian 21 December 2009

      Hehehee aku juga pengen ngomong demikian tapi itikad baikku masih berpikir bahwa barangkali ia ingin minta maaf tapi kepencet tombol “Delete Account” :))

  • samsul arifin 21 December 2009

    negeri indonesia kita ini memang keren banget. sedikit-sedikit main hukum, bukannya mengurusi masalah korupsi yang tiada akhir, eh malah ngurusi hukuman orang yang nge-tweet, atau mengurusi hukuman orang yang curhat via email.

    indonesia, indonesia, kapan kau akan menjadi lebih baik!

    • Donny Verdian 21 December 2009

      Indonesia akan lebih baik kalau masalah Luna Maya ini diselesaikan dalam porsi yang tepat.

      Itu pikiranku :)

  • vizon 21 December 2009

    nasib luna maya tak ubahnya desy ratnasari di jaman dulu; menjadi pemuncak selebriti, dikejar-kejar wartawan demi menguak kehidupan pribadinya, arogan kepada wartawan. kalau desy dulu terkenal dengan ungkapan “no comment”, sekarang luna terkenal dengan status twitter yang menyulut emosi para wartawan itu.

    pada dasarnya aku setuju dengan komentar kebanyakan kawan di sini, yaitu para wartawan infotainment sudah berlebihan memasuki ranah kehidupan pribadi seorang artis. paradigma yang mereka bangun bahwa seseorang yang sudah menjadi public figure tidak lagi punya kehidupan pribadi adalah absurd. teori mana yang bisa membenarkan paradigma itu, selain teori yang dibuat para pencari berita itu sendiri?

    aku memang tidak dapat membenarkan kalimatnya luna di twitter, tapi aku juga tidak suka dengan “kreatifitas” jurnalis infotainment yang berlebihan dalam mengungkap kehidupan pribadi seorang artis.

    • Donny Verdian 21 December 2009

      Persoalannya sekarang, apakah para artis yang ‘dimasuki’ kawasan pribadinya itu tidak menarik keuntungan juga?
      Seperti sudah menjadi rahasia umum bahwa infotaintment mau tak mau ikut mendongkrak popularitas si artis apapun berita yang ditayangkan di sana.

      Itu pemikiranku, Uda…

      • Tuti Nonka 29 December 2009

        Eh … aku melu nimbrung yo?

        Kayaknya memang ada sebagian artis yang ngetop lebih karena persoalan pribadinya dan bukan prestasinya (seperti gadis-gadis molek keluarga A***ri), dan mereka sengaja menggunakan infotainmen untuk mendongkrak popularitas mereka. Tapi ada juga yang tidak mau kehidupan pribadinya muncul di media massa. Nah, wartawan infotainmen harusnya tahu, mana ‘artis gosip’, mana ‘artis prestasi’, dan menghormati domain yang dipilih masing-masing artis …

  • elia|bintang 21 December 2009

    memang luna maya salah tapi “wartawan” infotainment itu juga salah. dua2nya sama-sama bebas yang ga bertanggung jawab.

    jadi kalo harus memilih siapa benar siapa salah, saya lebih memihak ke luna maya. karena tindakan dia itu adalah akibat. sebabnya adalah perilaku “wartawan” infotainment yang ngebuat dia dan byk artis lainnya ngerasa terteror..

    selain itu, luna maya cantik sih :mrgreen:

    • Donny Verdian 21 December 2009

      Terlepas cantiknya Luna Maya (hehehe), aku berpikir bahwa siapa yang menjadi sebab dan siapa yang menjadi akibat, sejauh keduanya melanggar hukum ya harus diproses secara terpisah.

      Ke depannya, diatur supaya tak muncul lagi penyebab, atau setidaknya ketika ‘sebab’ sudah tampak, ya harus ditindak sebelum ada akibat…

      Bukan begitu?

  • imadewira 21 December 2009

    yup, semua kebebasan ada batasnya, yaitu kebebasan yang tidak menyinggung orang/pihak lain, ini berlaku untuk semuanya

  • edratna 21 December 2009

    Saya melihat dari sisi hukumnya, penerapan UUITE.
    Seperti dikatakan Kompas hari ini, justru UUITE masih ada beberapa pasal yang harus dibenahi (memberikan penjelasan lebih lanjut agar tak terjadi perbedaan persepsi), dan diantara yang ingin mendiskusikan adalah dari insan pers. Jadi, kalau sekarang, infotainment (dan PWI) menggunakan UUITE sebagai dasar untuk melaporkan tindakan Luna, menjadi hal yang inkosistensi.

    Sebagai orang yang sadar hukum, hendaknya kita berhati-hati dalam segala hal, baik dari ucapan ataupun tindakan kita. Semoga kasus Luna juga dapat segera diselesaikan tanpa berlarut-larut…dengan jalan yang sebaik-baiknya untuk para pihak yang berperkara.

    Mudah2an k

    • Donny Verdian 21 December 2009

      Sip! Setuju, Bu!
      Tapi mau pincang seperti apapun UU ITE, itu sudah jadi UU, Bu..
      Perangkat resmi…

  • iskandaria 21 December 2009

    Setuju banget bro. Bebas bukan berarti harus mempermalukan diri sendiri akhirnya (lewat kata-kata yang sangat tidak pantas). Itu sama saja dengan menggeneralisir sesuatu secara membabi buta.

  • Riris E 21 December 2009

    mo komen apa ya? hehehe

    tekanan sudah membuat Luna Maya menampakkan karakter aslinya di saat emosi.

    demikian saja komentar saya saudara Donny.

    • Donny Verdian 22 December 2009

      Hahahaha, komentarmu meski singkat tapi bagus at least kamu melihat bahwa sisi Luna juga ada salahnya :)

  • anderson 21 December 2009

    Pada tahap tertentu, perselisihan semacam itu bisa saling menguntungkan buat kedua belah pihak. Satu pihak menjadi sorotan publik lagi (jadi recharge untuk popularitasnya) dan pihak lain memiliki komoditas yang tak habis-habisnya untuk digali…

    Tanyakan pada Sarah Azhari, Ipul Jamil atau Dewi Persik bagaimana cara mengelola konflik dengan infotainment untuk bertahan di dunia showbizz.. mereka terlihat sangat menikmatinya..

    Begitulah…

    • Donny Verdian 22 December 2009

      Justru itu, karena saling menguntungkan maka tak banyak artis yang berani konfrontasi dengan infotaintment….

      Makanya kan lucu kalau selama ini mereka selalu merasa ‘diunggulkan’ karena pemberitaan (whatsoever jenisnya) infotaintment tiba-tiba… nyela! :)

  • sawali tuhusetya 22 December 2009

    luna maya mungkin gagal utk mengendalikan emosinya, mas don, karena ndak tahan dg ulah pekerja infotainment yang jujur saja cenderung memburu sensasi. terlepas dari itu, saya jadi bertanya2 kalau yang digunakan utk menjerat lunmay adalah UU ITE yang masih bermasalah itu.

    • Donny Verdian 22 December 2009

      Saya justru tak mempertanyakan kenapa UU ITE dijadikan landasan, Pak Sawali. Kenapa? Karena UU ITE sudah resmi, legal meski kontroversial.
      Ini domainnya MK untuk melakukan revisi, dan kita ya mau nggak mau harus menelan kenyataan bahwa UU ITE adalah perangkat aturan resmi…

  • bukan facebook 22 December 2009

    infotainment dan luna sama-sama ndak bener… :D

    • Donny Verdian 23 December 2009

      Betul, tapi di antara sama2 nggak bener pasti ada yang lebih bener… Tuhan *gubrak*

  • Eka Situmorang-Sir 22 December 2009

    Kejadian ini kembali mengingatkan tentang tanggung jawab dalam beropini. Setuju sama uda vizon siy.. kata2 Lunmay gak bisa dibenarkan namun upaya mengorek kehidupan pribadi terlalu dalam dr para awak juga bikin gerah. Kadang ngeliatnya kasian lhoo.. kadang gue juga mikir pas liat (kadang2) liat di tipi.. Wadooow do I need this kind of info from a celeb? :)

    • Donny Verdian 23 December 2009

      Kasian? Yang bener.. bukannya mereka malah bersyukur dan beruntung karena dipopulerkan? Long time no see, Jeng :)

  • tukangpoto 23 December 2009

    Just another day with another issue, can we proceed, please?

  • dobleh yang malang 23 December 2009

    lunmay lunmay……………..
    salam hangat selalu

    p cabar

  • ALRIS 23 December 2009

    Lha, kalo gak begitu kan gak rame. Hayo, statment maning…

  • anto WD 23 December 2009

    Ah menurutku coment Luna maya biasa aja, infotainment juga yang ke bablasan kalo nyari berita yang wajar aja g sah pake maksa….cuma buat sensasi biar acara gosipnya Laku…!!!

  • Bro Neo 30 December 2009

    Sorry OOT:
    Don, kalo di Ngostrali sono, apa infotainment juga laku keras kayak di sini?
    Apakah laku tidak nya infotainment ada korelasi positif dengan budaya setempat? Misalnya, apakah di negeri kita yang sifat sosialnya tinggi, infotainment lebih laku dibandingkan di barat yang lebih individual?

Leave a Comment

Postingan selanjutnya:

Postingan sebelumnya: